Wisata Sumenep

Sejarah Sumenep

Sejarah Kabupaten Sumenep

Berdirinya Kabupaten Sumenep mengacu pada pelantikan Arya Wiraraja sebagai Adipati Sumenep yang pertama.Artinya sebelum Arya Wiraraja dilantik menjadi Adipati Sumenep,belum ada penguasa lokal yang bergelar adipati.

Saat itu Kadipaten Sumenep berada dibawah kekuasaan kerajaan Singosari,dengan penguasaannya Raja Kertanegara,sehingga sumber prasasti yang berhubungan dengan Raja Kertanegara dijadikan rujukan bagi penetapan hari jadi Kabupaten Sumenep.Sumber prasasti yang dapat dijadikan sebagai bahan rujukan adalah prasasti berikut:

  1. Prasasti Mua Manurung Dari Raja Wisnuwardhana yang berangka tahun 1255 M
  2. Prasasti Kranggan ( Senggruh )  Dari Raja Kertanegara yang berangka tahun 1365 M
  3. Prasasti Pakis Wetan Dari Raja Kertanegara yang berangka tahun 1267 M
  4. Prasasti Sarwadharma Dari Raja Kertanegara yang berangka tahun 1269 M

Dari sumber sejarah tersebut, maka sumber sejarah prasasti Sarwadharma yang lengkapnya

Berangka Tanggal 31 Oktober 1269 M, merupakan sejarah yang signifikan dan jelas menyebutkan bahwa saat itu Raja Kertanegara telah menjadi Raja Singhasari yang berdaulat penuh dan berhak mengangkat seorang Adipati.


Bukti Sejarah Menurut Prasasti

 

            Prasasti Sarwadharma dari Raja Kertanegara di Desa Penampihan lereng barat gunung wilis Kediri. Prasasti ini tidak lagi menyebut perkataan “makammanggalya” atau dibawah pengawasan. Artinya saat itu Raja Kertanegara telah berkuasa penuh, dan tidak lagi dibawah pengawasan ayahanda Raja Wisnuwardhana. Hal ini disebabkan Wisnuwarrdhana telah meninggal tahun 1268 M.

wisata jawa timur

Arca Sumenep

                Prasasti Sarwadharma berisi penetapan daerah menjaadi daerah swatantra ( berhak mengurus dirinya sendiri ) dan lepas dari pengawasan wilayah dan bala tentara (nama wilayah / daerah saat itu di Singhasari) sehingga daerah swatantra tersebut, yaitu daerah Sang Hyang Sarwadharma tidak lagi diwajibkan membayar bermacam-macam pajak, pungutan, dan iuran.

                Atas dasar fakta sejarah ini maka pelantikan Arya Wiraraja ditetapkan pada tanggal 31 Oktober 1268 M, dan peristiwa itu dijadikan rujukan yang sangat kuat untuk menetapkan Hari Jadi Kabupaten Sumenep pada tanggal 31 Oktober 1269 M, yang dipeingati setiap tahunnya dengan berbagai macam pementasan seni budaya “Hari Jadi Kabupaten Sumenep” .